google.com, pub-3180535443759216, DIRECT, f08c47fec0942fa0

jadwaltv.coFilm The Boy and the Heron sebagai karya terakhir dari animator terkenal Jepang, Hayao Miyazaki, yang berjudul “The Boy and the Heron”. Meskipun film ini mungkin merupakan karya terakhirnya, namun film ini merupakan tambahan yang lebih lembut dan lambat namun tak kalah bermakna untuk katalognya. Film ini menceritakan tentang seorang anak laki-laki yang seperti banyak protagonis Miyazaki, meluncur ke dunia tanpa batasan kematian, dan mengambil waktu untuk mengembangkan ceritanya. Sementara itu, film ini lebih fokus pada mereka yang tidak memiliki banyak waktu tersisa.

Film ini dianggap sebagai lagu perpisahan yang sesuai untuk sineas berusia 82 tahun ini, yang dengan film-film seperti “My Neighbor Totoro” dan “Spirited Away”, telah membawa kita ke dunia-dunia magis di mana anatomi manusia dan hewan bebas untuk bertukar peran sementara industri dan alam menjadi harmonis dengan cara yang tidak lazim. Film ini dijelaskan sebagai lagu perpisahan yang sesuai untuk sineas berusia 82 tahun ini, yang dengan film-film seperti “My Neighbor Totoro” dan “Spirited Away”, telah membawa kita ke dunia-dunia magis di mana anatomi manusia dan hewan bebas untuk bertukar peran sementara industri dan alam menjadi harmonis dengan cara yang tidak lazim.

Table of Contents

Sinopsis

“The Boy and the Heron” memiliki ciri khas Miyazaki, seperti hewan antropomorfik, nenek-nenek kecil dengan fitur wajah yang tidak proporsional yang bisa dengan mudah menjadi makhluk ajaib, dan adegan makanan yang menggoda. Film ini telah menjadi hit di Jepang, dirilis pada bulan Juli tanpa promosi sebelumnya – seolah-olah dalam rahasia. Judul Jepangnya adalah “How Do You Live?”, diambil dari novel tahun 1937 karya Genzaburo Yoshino. Buku Yoshino muncul dalam film, menjadi bacaan tokoh utama, Mahito.

Film dimulai dengan adegan pembuka yang evokatif, mencekam, dan bermimpi. Sirine memecah keheningan tengah malam sebelum abu dan bara-bara melayang ke layar. Ini adalah Perang Dunia Kedua. Sebuah rumah sakit di Tokyo diserang bom api, dan Mahito menyadari ibunya sedang bekerja. Adegan menangkap kepanikan Mahito dalam perjalanan ke rumah sakit, kaki bergerak cepat seperti laba-laba, di tengah keheningan yang menakutkan. Dia tiba di suatu visi mungkin lebih spiritual daripada literal, di mana api merobek daging ibunya, atau setidaknya mengelupas tinta yang membentuk kulit animasinya. Yang bisa menjadi pemandangan mengerikan menjadi menenangkan, karena ibunya tidak tenggelam dalam nyala api, melainkan menjadi satu dengannya.

Beberapa tahun setelah tragedi itu, Mahito pindah ke sebuah perkebunan yang luas di pedesaan, masih dilanda duka. Ayahnya, yang, seperti Miyazaki sendiri, menjalankan pabrik pembuatan suku cadang pesawat terbang, baru saja menikah lagi dengan mantan saudara perempuannya yang kini hamil. Mahito kesulitan menyesuaikan diri, bahkan tidak hangat pada sekelompok nenek-nenek yang bersemangat bergerak di sekitar properti, mengagumi daging sapi dan salmon kalengan yang diimpor dari kota, atau heron yang membuat masalah di dekat jendela.

Film berlama-lama di sini, sepenuhnya tanpa tergesa-gesa, seolah-olah membangun kesabaran sambil membiarkan kita merasakan kesedihan Mahito. Miyazaki cenderung membuat film tentang karakter perempuan yang kuat dan berapi-api, tipe yang muncul dalam peran kecil di “The Boy and the Heron”. Mahito, protagonis laki-laki yang langka, sengaja tanpa semangat, cadangan matanya yang terpejam menjaga suasana emosional tetap dingin. Hanya nenek nakal yang membuat semuanya menjadi menyenangkan bersama dengan heron yang nakal, dengan gigi dan gusi manusia yang mencolok keluar dari paruhnya saat mengajak ke arah sesuatu yang lebih jauh.

Akhirnya, Mahito tergoda untuk mencari ibunya yang telah meninggal di sebuah menara yang menjulang dari tanah, yang merupakan portal ke dunia alternatif yang kita temui dalam film-film Miyazaki. Di sana kita menemukan kapal karam yang begitu ditumbuhi lumut dan pakis sehingga menjadi pulau yang dihuni seluruh siklus kehidupan. Seekor ikan kucing sebesar Moby Dick dipotong perutnya dan dimakan oleh makhluk putih berbentuk bantal kecil yang disebut warawara. Mereka akan melampaui dan menjadi manusia di dimensi lain, jika mereka tidak pertama-tama dicabik oleh pelikan kelaparan. Seperti biasa untuk Miyazaki, yang anggun dan yang menjijikkan terletak hanya beberapa sapuan kuas.

Miyazaki telah mengeksplorasi kesedihan dan kehidupan setelah mati di masa lalu. Dia adalah seorang pembuat film yang telah dihantui dan berdamai dengan pemikiran-pemikiran tersebut sepanjang kariernya, mungkin itulah mengapa setiap filmnya diarahkan seolah-olah ini adalah karya terakhirnya.

“The Boy and The Heron” tidak terkecuali. Meskipun ini adalah meditasi yang tidak lazim dan riang tentang kematian dan warisan, yang menggambarkan kematian sebagai awal yang baru, transisi ke waktu dan tempat lain, di mana tidak ada yang tampak benar-benar final. Bagi pembuat film seperti Miyazaki, itulah catatan yang sempurna untuk mengakhiri kariernya.

Tanggal rilis

    • Judul: Anak Laki-laki dan Bangau
    • Deskripsi: Saat Perang Dunia Kedua berkecamuk, remaja Mahito, yang dihantui oleh kematian tragis ibunya, dipindahkan dari Tokyo ke rumah pedesaan yang tenang dari ibu tiri barunya, Natsuko, seorang wanita yang sangat mirip dengan ibu anak itu. Saat dia mencoba beradaptasi, dunia baru yang aneh ini tumbuh lebih aneh lagi setelah munculnya bangau abu-abu yang gigih, yang membingungkan dan menyusahkan Mahito, memberinya julukan “yang ditunggu-tunggu.”
    • Tanggal Rilis: 29 November 2023
    • Popularitas: 83.205
    • Rating Rata-rata: 7.2
    • Jumlah Suara: 190
    • Dewasa: false
  • Tagline: Di tempat kematian berakhir, hidup menemukan awal baru.
  • Bahasa Asli: Jepang
  • Genre:
    • Animasi
    • Petualangan
    • Fantasi
    • Drama
  • Perusahaan Produksi:
    • Studio Ghibli
  • Negara Produksi:
    • Jepang

Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *